Confession.

Menyenderkan tubuh sejenak di malam hari selepas anak dan suami tertidur, sambil membaca kembali beberapa halaman buku parenting, lalu acak melihat internet dan mencari pilihan sekolah yang cocok untuk anak, lalu coba merenungkan pencapaian apa yang anakku saat ini–lemah dan lebihnya, juga diriku sendiri sebagai mama.

3 tahun lebih 3 bulan, saya menjadi ibunya. Saya sadar akan beberapa kekurangan saya sampai titik ini :

  1. Saya terlampau khawatir akan perkembangan dan pengasuhan dirinya, terlalu banyak hal dan referensi yang saya cari, hingga saya sulit mencerna dan memutuskan dan percaya akan diri untuk mengasuh dengan gaya yang sesuai dengan kebutuhan diri anak saya. Banyak hal pro kontra yang kamu bisa dapatkan dari berbagai sumber : mulai dari orang tua sendiri, internet, peer kita, dokter anak, suami, tetangga —-tapi ini membuat saya merasa malah bisa menjadi potensi distraksi kamu untuk enjoy every moment dengan anakmu–serta menggunakan insting, feeling, dan rasa kasihmu sebagai Ibu bagi anakmu sendiri, untuk men decide mana yang tepat untuk anakmu. Dan ini membuat saya sadar, bahwa saya perlu lebih percaya pada insting dan hati saya sendiri, meskipun mendengarkan masukan lain juga perlu.
  2. I forget the most important thing : DONT try to be perfect mom, but remember to always try our best to be Her Real Mom every single day. Yang selalu passionate dan cheering her every little development, dirinya apa adanya. Buat pengalaman saya , jangan terlalu sibuk dengan masak dan urusan rumah saja, tapi mencoba cari cara untuk hadir bersamanya setiap hari.
  3. Saya cenderung memaksakan dan sibuk mencari “which method that suits to her” tapi lupa mempersiapkan diri saya sendiri sebagai pendampingnya.  Saya cukup yakin bahwa metode Montessori lah yang tepat untuk dirinya misalkan. Lalu saya mencoba mencari ini dan itu tentang bagaimana saya bisa menerapkan montessori dan mencoba mengembangkan kemandiriannya, lalu saya menemukan beberapa kendala : kadang apa yang kita bawakan kepadanya juga belum tepat saatnya, belum menarik minatnya. Kadang saya tidak mem follow up progress/ perkembangan dirinya dan menghargai prosesnya–malah terlalu sibuk dengan output ideal yang saya sendiri harapkan. Kadang saya hanya berharap “i wish this material would make her occupied or get busy so i could do anything else”. Kadang saya menemukan penolakan dirinya. Kadang saya malah terlalu sibuk mencoba mencari ‘materi’ dengan surfing di internet dan berakhir pada kesibukan untuk membandingkan pencapaian anak lain dengan anak sendiri. That’s ONE BIG SILLY THING : for being unfocus most of the time. Dan..nyatanya saya lupa untuk mempersiapkan diri untuk lebih disiplin, tetatur, konsisten, dan sabar, serta menghormati setiap proses. Nyatanya sejak awal, saya mencoba mengajarkan berbagai hal sesuai pendekatan montessori, sometimes tanpa memahami periode sensitif dari anak saya, dan membawakannya tidak dengan konsisten dan sabar. So, bagaimana kamu bisa mengajar anakmu untuk bersikap sabar dan konsisten jika dirimu tidak melakukannya juga?  Saat ini saya merasa mandek dalam mencari cara — “finding my wayback to be her real and true mom for her”. Namun dalam menjalani peran kita menjadi Ibu dan mengasuh anak, saya tahu tidak bisa ada kata “break dulu” atau “resign”  kan? yang ada adalah bagaimana saya bawa hasil refleksi ini sebagai semangat untuk memulai langkah dan gaya baru yang lebih baik untuk mengubah diri lebih dahulu sebelum dapat mendampingi dan mengasuh anak saya dengan lebih baik lagi.

So, dalam beberapa hari ke depan, rencana mengenai diri saya yang ingin saya jalankan adalah :

  1. Lebih konsisten dalam merawat diri saya sendiri : berdoa, lari, yoga, makan, menulis dengan lebih teratur dan nyata selama 21 hari kedepan. Saya  berharap ini menjadi langkah awal untuk bisa jadi better mama.
  2. Lebih banyak tersenyum dan bersyukur.
  3. Realitis dan terukur dalam membuat rencana.

Mungkin kalau dibaca 2  poin di atas kurang nyambung dengan problem yang ada di atas, tapi buat saya sebenarnya, justru saya lah yang perlu di revisi sebelum going back to the track untuk mengasuh anak. Anyway, ujung dari semua ini adalah tantangan bagi saya untuk belajar konsisten, tegas, dan merawat diri saya sendiri juga sebelum saya mengajarkan dan memberi contoh yang sama yang saya mau putri saya dapat lakukan. Let’s do and see.

Advertisements

eccitato!

Apakah kamu pernah merasakan, excited untuk menambah sesuatu dalam hidupmu, dalam hari-harimu, atau sekedar menambahkan tulisan dari dalam benakmu, seperti yang kulakukan saat ini?

 

Buoy and brain.

Image

Masih di kantor, sore ini rasanya saya sedikit ngantuk dan letih.

Sedikit bosan, saya berhenti sejenak dari rutinitas di belakang meja kantor saya,

mengambil gelas minum saya yang berwarna hijau cerah, saya pergi ke pantry.

sembari ngomong ngawur sambil lalu saja, saya katakan ke teman saya,

“gue harus banyak minum biar otak gue ga nyangkut”

dan seketika itu juga, saya tertawa kecil sendiri, mengapa saya bisa ngomong seperti itu, dan tiba-tiba di pikiran saya langsung muncul pelampung di laut. it’s unique how brain can work to make a corellation-eventhough it’s not too corellated or not correlated at all– like that.

Saya bayangkan otak saya seperti pelampung itiu, berenang-renang dalam kepala.

 

Critical_Thinking

Dengan lihai jari saya mengklik -klik tab di menu Mozilla Firefox, lalu mengetikkan kata human brain volume dan menyiapkan juga tab yang membuka penjelasan di Wikipedia tentang buoy di Google.

Instead of reading all of the section at the Human Brain at Wikipedia – encyclopedia,

saya lebih tertarik untuk men scroll down halaman Wiki itu ke bawah, dan menemukan fakta yang membuat saya ingin sekali mencatat dan mensharingkannya disini.

The brain consumes up to twenty percent of the energy used by the human body, more than any other organ.

Nah, ini dia penjelasan menurut saya, mengapa kita seringkali cepat merasa lapar ketika tengah fokus seratus persen untuk mengerjakan sesuatu yang membutuhkan pemikiran kita.

[37] Brain metabolism normally relies primarily upon blood glucose as an energy source, but during times of low glucose (such as fasting), the brain will primarily use ketone bodies for fuel with a smaller requirement for glucose. The brain can also utilize lactate during exercise.

Wow, ternyata otak kita dapat memilih sumber energi yang dia dapat gunakan untuk bermetabolisme, sesuai dengan apa yang tengah kita alami seperti saat-saat berpuasa dan berolahraga.

Although the human brain represents only 2% of the body weight, it receives 15% of the cardiac output, 20% of total body oxygen consumption, and 25% of total body glucose utilization.[40] The need to limit body weight in order, for example, to fly, has led to selection for a reduction of brain size in some species, such as bats.[41] The brain mostly uses glucose for energy, and deprivation of glucose, as can happen in hypoglycemia, can result in loss of consciousness. The energy consumption of the brain does not vary greatly over time, but active regions of the cortex consume somewhat more energy than inactive regions: this fact forms the basis for the functional brain imaging methods PET and fMRI.[42] These are nuclear medicine imaging techniques which produce a three-dimensional image of metabolic activity.

Otak kita membutuhkan glukosa, oksigen, dan aliran darah untuk tetap hidup.  Konsumsi glukosa dibutuhkan untuk membuat otak tetap hidup dan bekerja. tubuh butuh air, oleh karena itulah saya, diperintahkan oleh otak, untuk mengambil air minum segera di pantry.

Nah, kalau bagian yang terakhir, sebenarnya tidak ada di wikipedia, hanya mencoba sedikit ilmiah 😀

masih banyak sepertinya fakta tentang human brain yang harusnya dapat disharingkan, namun mengingat bahwa tulisan ini bukan sebuah article science, kini saya senang sekali untuk mengakhiri tulisan ini, dan pergi mencari sedikit penganan di kantor sesuai dengan perintah otak 🙂

 

12062013

hai Oktober!

Hai!

sudah Oktober 2011. saya kira, saya perlu melihat bagaimana saya menggunakan hari-hari saya hingga saat ini.

Ternyata, saya menemukan diri saya belum memperluas pola pikir dan bagaimana saya mengolah waktu saya dalam keseharian.

Saya banyak mengulur waktu dan menunda pekerjaan. saya rasa, saya banyak belajar dalam tahun ini, lewat pekerjaan yang saya jalani, lewat jalinan hubungan yang saya jalani dengan orang-orang terkasih, dengan diri saya sendiri, dan tentunya, dengan Yang Maha Kuasa. saya merasa tertegur dengan timbulnya kesulitan yang ternyata karena kebiasaan buruk saya : menunda-nunda!

Saya belum juga bisa menentukan prioritas saya dalam melakukan segala sesuatunya. saya membiarkan hidup saya berlalu tanpa membuat perencanaan dengan baik. hm. sepertinya tidaklah baik jika hal ini terus saja terjadi.

bisa saja, setelah ini saya memang masih menjalani hal yang sama. (toh seharusnya malam ini saya lebih baik tidur ketimbang menulis jurnal ini; karena besok saya harus masuk kerja). but i guess, this is worth it to write on my path. Dan ya, saya perlu untuk segera mengambil alih hidup saya sendiri dari kesemena-menaan dan nyeleneh nya saya dalam menjalaninya dengan begitu cuek. duh.

so, bagaimana sekarang? banyak hal tertunda yang saya lakukan dengan dalih ingin menunggu saat yang baik untuk melakukannya. tuh, saya sendiri sepertinya tahu solusinya. ya, kasus menunda yang sangat kronis ini saya pikir perlu untuk digerus sedikit demi sedikit; sebelum apa yang justru saya tahu saya inginkan begitu rupa menguap karena tertelan waktu yang terus berjalan.

dan saya bisa.

saya pasti bisa.

ijinkan saya untuk tetap mengucap syukur karena seberapapun saya jauh dariNya, Tuhan tetap memberikan begitu banyak rahmat bagiku untuk memulai segala sesuatu yang baru. untuk bersyukur, bahwa hidup saya tidak sebegitu runyam yang saya pikirkan. saya ikut doa rosario lingkungan mungkin hanya saat rumah saya kebagian waktu sebagai tempat doa para umat. malam ini, saya membuka buku renungan harian Doa Rosario Oktober dan menemukan gambar anak-anak busung lapar; dan mengingat dengan sangat jelas : aku selalu mengeluh hal yang tidak jelas tanpa membuka mata terhadap hal ini.

Saya marah-marah dengan mama saya, kadang cuek dengan papa, tanpa saya sadari bahwa berkat Tuhan terus tersedia ke rumah kami dan betapa aku bersyukur punya keluarga utuh dan penuh berkatNya.

Saya marah-marah terhadap kekasih saya, mengungkapkan kata-kata negatif tentang diri saya sendiri dan terus mempermasalahkan hal kecil. namun dia terus begitu sabar mendampingi saya dan membantu saya mendefinisikan apa yang saya lalui ini. dia berusaha membuktikan, dengan kelemahan dan hatinya, dia begitu mencintai saya, apa adanya.

Saya begitu bersyukur karena Tuhan telah mempertemukan saya dengan kekasih hatiku.

 

Meski punya banyak lemah, saya juga kuat. meski saya lemah, saya terus dikuatkan dan diperbaharui.Terima kasih Tuhan.

 

Baik. selesai sudah tulisan ini untuk malam ini. saya bertekd melakukan satu hal baru yang tak kutunda lagi dalam hidupku.

sampai besok ya.

Selamat malam dunia.

 

 

 

Mengenal diriku sendiri.



Aku menemukan artikel ini dari website kesukaanku, Psychology Today. terima kasih karena teman lamaku dari sebuah komunitas penulis telah banyak memberikan link-link dari website ini juga; juga blog nya yang inspiratif.

tulisan di artikel ini membuatku mendorong diriku sendiri, untuk sejenak menekan tombol ‘pause’ dari rutinitas yang aku jalani dari hari ke hari. aku mencoba menyediakan waktu untukku sendiri untuk kembali mengenal diriku sendiri, hal-hal apa yang kurasakan dapat kutingkatkan (i think it’s better to called this is a blessing so we can continue shaping our life with uniqueness, make a better life to share, and helping people with this things) so, aku mencoba membagikannya untuk kamu disini.

Mistakes Introverts Make

We are all so very wonderful and yet–I’m sorry, but it must be said–we are not perfect. This blog has focused mostly on staking out turf in our culture for introverts, but now it’s time to consider some things related to our introversion that might be interfering with our relationships and accomplishments. Many or most of us have probably made some of these mistakes at one time or another. I certainly have.

Isolating: Sure, some people need more social interaction than others, but we all need some. Too much isolation is not healthy. I know it’s time to leave the house when I start feeling gloomy in my solitude, or like I’m getting weird. Weird is subjective, but when going to the supermarket feels like a major excursion, when I start worrying that I may have lost the ability to converse, when I get furious at  -strangers in my online social networks, I know it’s time to for face time. I call a friend, do lunch, attend a party…anything to get my social gears cranking again. It needn’t be anything deep and meaningful. Just a little something to reconnect me.

# Cinta itu selalu mendengarkan

Keeping the dialogue alive

Rabbi Iaakov’s wife was always looking for an excuse to argue with her husband. Iaakov never reacted to her provocations.
Until one night when, during a dinner with some friends, the rabbi had a ferocious argument with his wife to the surprise of all at the table.
“What happened?” they asked. “Why did you break your habit of never answering?”

“Because I realized that what bothered my wife the most was the fact that I remained silent. Acting in this way, I remained far from her emotions. My reaction was an act of love: now she understands that I hear her words.”

Paulo Coelho’s Blog, 10 SEC Read :  Dialogue

Aku belajar sesuatu dari papaku. Saat mengahadapi mamaku yang marah, ia hanya diam saja. kadang aku bingung, kok bisa ya, ia tahan seperti itu, kok bisa ia ga melawan. sisi positif yang bisa kuambil adalah, berdiam diri itu (Dalam pengertian dan porsi yang tepat) adalah emas. Berdiam disini lebih digambarkan sebagai wujud kesabaran (meski katanya, kesabaran orang itu ada batasnya). Berdiam disini kurasa bukan berarti acuh, namun bagian dari upaya bagaimana kita mencoba mengerti (memahami) apa yang sedang terjadi. Bukan mencari siapa yang salah dan siapa yang benar; namun menyadari kesalahan dari diri, sulutan kemarahan, pribadi partner yang sedang emosional itu; dan sadar bahwa sebenarnya marah ini adalah bentuk emosi yang wajar, bisa dikendalikan.

Seperti kisah yang diungkapkan Coelho diatas, papaku juga pernah akhirnya ikut marah dan tersulut emosinya. inilah yang juga aku pelajari, bahwa manusia tidaklah pernah sempurna. Dan pertengkaran itu semakin menjadi. Aku pernah menjadi bagian dari hal itu juga. Aku membiarkan diriku ikut marah dan menyangkal. Tapi ikut-ikutan marah atau terlibat dalam pertengkaran tidak pernah menyelesaikan masalah. Ketika membiarkan diri kita tersulut marah, kita tak pernah bisa melihat segala sesuatu dengan jelas. kita terus menumpukkan ‘bara’ di hati dan kepala kita masing-masing.

Namun kita juga bisa belajar. Ada masanya aku mencoba mengingat diri, dan melatih diriku untuk mengendalikan egoku. Di saat itulah, aku merasakan damai di hati yang tak pernah kurasakan sebelumnya. Aku berusaha mengingat think out of the box; yang biasa digunakan oleh orang-orang dalam proses kreatif. aku merasa ini juga bagian dari proses kreatif kita sebagai manusia, dimana kita diberi kemampuan oleh Sang Pencipta untuk dapat seolah me-freeze-kan waktu dan emosi sesaat kita saat terlibat dalam suatu hal sulit. Berusaha melihat secara lebih makro dan keseluruhan, bahwa kemarahan, emosi negatif, juga memahami setiap porsi kesalahan yang diriku-dirinya-kita bersama buat dalam masalah ini. Menyadari diri kita sepenuhnya, dan belajar membuat  solusi yang tepat  dalam setiap masalah.

Di saat itulah, aku sadar, hanya berpasrah  ke Tuhan, Yang Maha Pengasih dan Penyabar, kita bisa menghadapinya. Aku pribadi merasa diingatkan, bahwa Sang Kuasa memiliki kesabaran dan kasih yang luar biasa bagiku dan bagimu, atas segala tingkah laku kita, yang seringkali buruk. Dan masing-masing dari kita diharapkan belajar, untuk tidak membalas segala sesuatu yang buruk dengan hal buruk juga, namun dengan kasihNya, yang selalu menjadi kontroversi–“aku disakiti, kok diminta mengasihi?”  namun juga selalu menjadi jawaban akhir dari kebesaranNya dalam hidup kita.

Saat aku berdiam diri ketika berkonfrontasi dengan orang yang marah atau menunjukkan emosi negatifnya kepadaku, aku sedemikian rupa bisa memahami porsi kesalahanku, baik versiku, maupun versinya. memahami pikirannya terhadap tingkah lakuku yang menyulutnya untuk marah.

Seketika itupula aku jauh lebih kuat dan damai, meski di luar badai masih mengamuk. Masalah masih tetap ada, namun  hati dan kepala tetap dingin untuk melihat segalanya lebih jelas. Dan aku selalu mencoba mengajaknya berbicara, setelah aku meyakini diriku sudahlah mendingin dan kuat, juga ‘badai’ dalam dirinya mulai mereda. Peace is not the absence of the war, but how you deal with it. Wise people ever said that, and i believe it. Meski masih jatuh bangun, pengalaman dealing with hard people,  buatku, menjadi pengalaman dealing with myself dalam mengolah emosi diri dan mengendalikan diri sendiri–yang begitu berharga buatku. Aku belajar mendengarkan segala kritik, mengenal tipe emosi dan belajar menghadapinya,  belajar menempatkan diriku dari sisi orang lain; dan banyak hal indah lainnya yang membuatku berpikir : tidak ada yang salah dengan setiap hal yang kukira tadinya masalah.

Aku terberkati dari setiap suka dan duka hidupku, dari setiap masalah dan pencapaian dalam hidupku, apapun itu.

The most important thing is, aku semakin tahu bahwa Tuhan selalu hadir dalam setiap masalah yang kita hadapi, dan membantu kita berjalan melaluinya; dengan cara yang begitu indah.

 

# Cinta itu selalu mendengarkan.

on the living room, 12.14 pm.

this image is taken from Paulo Coelho’s Blog. check his another  beautiful pieces on http://www.paulocoelhoblog.com

 

Hatiku HatiMu

Tuhan, Kau letakkan hati manusia begitu jauh di dalam

untuk tersentuh oleh orang lain.

Kau letakkan hatiku jauh didalam  rongga dada.

aku belum pernah melihatnya.

 

Tapi kata guruku dulu, letaknya di dalam rongga perut atas.

kupikir letak sangat mempengaruhi.

tapi sekarang  aku mengerti,

hatiku, seperti hatiMu, Kau letakkan  jauh di dalam;

bukan hanya agar cepat mencinta, tapi juga bisa merasakan sakit.

aku senang jika bisa memberikan hatiku.

rasanya menyenangkan, dan aku rasa Kau pun tersenyum sepertiku.

aku bisa melihatnya.

namun kadang mengapa rasanya sakit sekali,  Tuhan?

rasanya suatu saat aku ingin melepaskannya di luar.

sehingga tak usah kubawa, lalu aku tak merasa sakit atau sedih.

tapi itu akan membuatku tak bersamaMu lagi.

dan aku ingin tetap bersamaMu.

jadi, rasa sedih atau sakit itupun, kubagi bersamaMu.

ini hatiku Tuhan.

dan sampai detik ini, kubersyukur untuk hal itu.

🙂

the illustration was  taken from google images.