Do Not Follow Your Passion. Growing it.

Image

Tulisan ini saya temukan beberapa waktu yang lalu; yup, masih dalam upaya pencarian ke dalam diri , “Apa passion ku sesungguhnya?” yang tidak kunjung habis ini. Dalam hal ini, saya menilai diri saya parno, panikan dan concern serta percaya, bahwa kita, dengan mengetahui, mengenal, dan menjalani pekerjaan yang sesuai dengan passion kita, pasti akan dapat meraih kesuksesan. Saya manggut-manggut saat membaca buku dari Bung Rene Suhardono dalam bukunya Your Job is not Your Career, tanda persetujuan saya akan gagasannya tentang “Following Your Passion”.

Namun, saya kira, pandangan dari Cal Newport ini, melengkapi berbagai pendapat mengenai upaya pencarian terhadap Passion.

Follow a Career Passion? Let It Follow You

By CAL NEWPORT

IN the spring of 2004, during my senior year of college, I faced a hard decision about my future career. I had a job offer from Microsoft and an acceptance letter from the computer science doctoral program at the Massachusetts Institute of Technology. I had also just handed in the manuscript for my first nonfiction book, which opened the option of becoming a full-time writer. These are three strikingly different career paths, and I had to choose which one was right for me.

Cal Newport, a computer science professor at Georgetown, says many people lack a “true calling” but have a sense of fulfillment that grows over time.

For many of my peers, this decision would have been fraught with anxiety. Growing up, we were told by guidance counselors, career advice books, the news media and others to “follow our passion.” This advice assumes that we all have a pre-existing passion waiting to be discovered. If we have the courage to discover this calling and to match it to our livelihood, the thinking goes, we’ll end up happy. If we lack this courage, we’ll end up bored and unfulfilled — or, worse, in law school.

To a small group of people, this advice makes sense, because they have a clear passion. Maybe they’ve always wanted to be doctors, writers, musicians and so on, and can’t imagine being anything else.

But this philosophy puts a lot of pressure on the rest of us — and demands long deliberation. If we’re not careful, it tells us, we may end up missing our true calling. And even after we make a choice, we’re still not free from its effects. Every time our work becomes hard, we are pushed toward an existential crisis, centered on what for many is an obnoxiously unanswerable question: “Is this what I’m really meant to be doing?” This constant doubt generates anxiety and chronic job-hopping.

As I considered my options during my senior year of college, I knew all about this Cult of Passion and its demands. But I chose to ignore it. The alternative career philosophy that drove me is based on this simple premise: The traits that lead people to love their work are general and have little to do with a job’s specifics. These traits include a sense of autonomy and the feeling that you’re good at what you do and are having an impact on the world. Decades of research on workplace motivation back this up. (Daniel Pink’s book “Drive” offers a nice summary of this literature.)

These traits can be found in many jobs, but they have to be earned. Building valuable skills is hard and takes time. For someone in a new position, the right question is not, “What is this job offering me?” but, instead, “What am I offering this job?”

RETURNING to my story, I decided after only minimal deliberation to go to M.I.T. True to my alternative career philosophy, I was confident that all three of my career options could be transformed into a source of passion, and this confidence freed me from worry about making a wrong choice. I ended up choosing M.I.T., mainly because of a slight preference for the East Coast, but I would have been equally content heading out to Microsoft’s headquarters near Seattle. Or, with the advance from my first book, I could have hunkered down in a quiet town to write.

During my initial years as a graduate student, I certainly didn’t enjoy an unshakable sense that I had found my true calling. The beginning of doctoral training can be rough. You’re not yet skilled enough to make contributions to the research literature, which can be frustrating. And at a place like M.I.T., you’re surrounded by brilliance, which can make you question whether you belong.

Had I subscribed to the “follow our passion” orthodoxy, I probably would have left during those first years, worried that I didn’t feel love for my work every day. But I knew that my sense of fulfillment would grow over time, as I became better at my job. So I worked hard, and, as my competence grew, so did my engagement.

Today, I’m a computer science professor at Georgetown University, and I love my job. The most important lesson I can draw from my experience is that this love has nothing to do with figuring out at an early age that I was meant to be a professor. There’s nothing special about my choosing this particular path. What mattered is what I did once I made my choice.

To other young people who constantly wonder if the grass might be greener on the other side of the occupational fence, I offer this advice: Passion is not something you follow. It’s something that will follow you as you put in the hard work to become valuable to the world.

Cal Newport is the author of “So Good They Can’t Ignore You.”

So, saya garis bawahi dan highlight Penemuan saya yang teranyar soal apa yang disebut PASSION ini.

Passion is not something you follow. It’s something that will follow you as you put in the hard work to become valuable to the world.

Dengan bekerja keras untuk melakukan sesuatu yang berharga, bahkan bagi Dunia, maka passion itu tumbuh. Dan yup, mulailah saat ini saya mengevaluasi diri saya mengenai hal tersebut.

Image

Bagaimana denganmu, kawan? sudahkah dirimu menumbuhkan passionmu? menemukannya?

 

Selamat beristirahat, semoga Tuhan memberkati semua hal baik yang kita lakukan.

 

Advertisements

i set my running shoes and get ready to breakaway.

Dear blogger,

i tried to continue my previous writing about my passion. I surf to the website Psychology today, and i found in love and new braveness in this article. if you feel-someway-lost in your age–you definitely not alone, and we just can change it NOW. So Check this out :

If You’re Lost in Your 20s

Life lessons for 20-somethings – as experienced by a former 20-something
Published on October 15, 2013 by Jen Kim in Valley Girl With a Brain
I feel lost

Everyone feels lost in their 20s.

It’s always an honor to correspond with my PT readers—particularly, when I hear how a blog post resonates with you.

A few months ago, Allison*, a 22-year old recent grad, wrote to me because she had read my “If You’re Turning 30 and Freaking Out” post. While she still has about a decade before turning the big 3-0, she confessed that she was already feeling lost.

As much as I dreaded entering my 30s, I remembered how fragile and turbulent my early 20s (heck, my entire 20s) were, which is why I was more than happy to share with her some of the things I know now that I wish I had known then.

Then just last week, Allison wrote me back with a life update, on her birthday of all days. Since our earlier emails, she had quit her job, started taking chances, and was finally starting to live her life the way she wanted to.

 I’m not saying my letter had anything to do with her new found self, but just in case it did, I’d like to share it with you anyway. 😉

Dear Allison,  Here are a few things I learned about my 20s: 

1) We are all different and follow different paths. We are not our friends, so do not compare our path to theirs.  

anthropologie dress

Does anyone want to buy me this Anthropologie dress?

2) It’s experience, not money that makes us happy and gives us purpose. I used to have a sick obsession with Anthropologie dresses. I would spend paychecks on dress binges, only to discover that the joy of a piece of clothing lasts three days, tops. Then I would inevitably move on to something else. I’m not saying that I don’t love Anthropologie dresses anymore (I still do), but I am at a point where I can control my urges, because I know that the “happiness” they provide is fleeting. Money has that same effect. Think about what makes you truly happy – what you need in your life to be fulfilled, loved, and truly happy. Is money on that list? 

3) You are 22. There is no such thing as settling. At 22, life is all about opportunities. If you want to switch careers, do it. What’s stopping you? I just quit my job last week, and it’s the most liberating thing I’ve done in a long time. I know how hard it is to look for a job while you’re already working 50+ hours a week. It’s incredibly stressful and time consuming, but if you want a different life, you must live a different life. 

4) Get used to being uncomfortable. I know some people like to coast through life and be complacent and just “OK” all the time. That’s fine if that’s what they want, but I have never been that type of person. I am constantly struggling and figuring out what is going to make me a better person, and then I go do it. Chances are, a lot of things are going to make you uncomfortable and scared. Just do it – be scared later.  

Braveheart Bravery

I’m pretty sure this guy was brave.

5) Be brave. I’m not saying you have to be optimistic all the time. Especially, if you’re not an optimistic person, then what’s the point? But everyone can be brave. Being brave means just standing your ground even when it’s uncomfortable and terrifying. It means that you are ready to take on a challenge, and that you are going to do your best to overcome it.  

I hope this doesn’t come across as cheeseball advice, although I’m sure it does. Your 20s are about experimenting and becoming independent – it’s about discovering YOU and everything about YOU.

Enjoy that & embrace that.  And lastly, STOP thinking about your ___________. Seriously! Get them out of your head. They have nothing to do with your happiness or success. Only you do.

So figure out what you want to do, then DO IT! 

*Name changed for privacy.

Have a nice day. 🙂

Antara passion ku, Jadi Ibu Rumah Tangga atau Tetap Bekerja

Hi!

ImageDi Sabtu pagi hari ini, aku menjalani rutinitasku dengan bekerja di kantor.

Karena masih dalam suasana Lebaran (H+1), rasa malas ngantor merasuk, enggan rasanya tubuhku ini tadi bangun dan beranjak dari bed ku. suamiku setia, meski harus menahan rasa ingin bermalas-malasan juga, beranjak dari bed dan mengantarkan ku ke kantor selepas meminum white cofee dan menggigit habis roti buatanku.

Bekerja di Institusi Pelayanan Kesehatan seperti ku, walaupun di Management Office, membuat kita menghormati dan bertenggang rasa juga dengan teman-teman di front line yang memberikan pelayanan ke pasien–24 jam dalam sehari. (Unfortunately) kita tidak memiliki banyak kesempatan untuk cuti selain libur di tanggal merah. hehe.

Namun, tulisanku kali ini, bukanlah ingin  berbicara mengenai hal ini inu mengenai aturan perusahaan, pekerjaan dan kantorku. aku dedikasikan tulisanku ini bagi pencarian ku akan passionku, akan hasrat hidupku yang masih terus kulakukan hingga saat ini.

ImageAku menjalani hidupku kini sebagai seorang wanita muda yang baru saja berumah tangga, belajar membagi waktu untuk melayani keluarga, sembari bekerja from 8 to 5 setiap hari. i felt something wrong each day, sejak aku merasa aku belum menemukan pekerjaan yang jodohku, seperti hal nya aku menemukan pria yang menjadi suamiku saat ini.

And you know, waktu kita di jam produktif lebih banyak dihabiskan di kantor ternyata ketimbang bersama keluarga. so, aku percaya bahwa kita juga harus mencari jodoh yang paling tepat untuk pekerjaan kita; seperti layaknya suami kita. Namun, itu saja belum selesai, mengingat kita juga perlu berfikir antara ingin tetap bekerja, atau membangun usaha (berwirausaha) , atau menjadi full-time housewife and mommy.

mencoba membuka situs Parenting Indonesia, aku kemudian menemukan artikel ini. 

Jadi Ibu Rumah Tangga atau Tetap Bekerja?

Banyak perempuan yang tinggal di kota besar menunjukkan eksistensi dirinya melalui karir profesional. Pendapatan pribadi yang diterima setiap bulan merupakan bentuk kebanggaan sekaligus identitas sebagai individu yang mandiri. Namun hal ini sering berbenturan dengan peran lain ketika perempuan terikat dalam institusi pernikahan. Kewajiban pun berlipat ganda. Terlebih jika sudah memiliki keturunan. Tak sedikit perempuan mengaku mengalami dilema ketika dihadapkan kepada dua pilihan besar, yakni mengabdi sebagai istri dan ibu di dalam rumah, atau tetap bekerja demi memenuhi kebutuhan hidup sehari-hari.

Prof. Dr. Ayub Sani Ibrahim SpKJ (K), penasihat Parents Indonesia, mengatakan, ada empat alasan paling utama saat seorang perempuan akhirnya memutuskan untuk berhenti bekerja. “Pertama adalah jumlah anak. Semakin banyak anak, biasanya kemungkinan si ibu berhenti bekerja menjadi semakin besar. Kedua adalah tidak ada pengasuh atau orang yang bisa dimintai tolong untuk mengasuh si anak. Ketiga adalah permintaan suami, dan terakhir adanya dukungan keuangan yang cukup, yaitu dari pihak suami.”

Vira, 31 tahun, adalah salah satu contoh perempuan yang memilih untuk mengorbankan identitas profesionalnya di kantor demi turun tangan langsung dalam pengasuhan anak. “Saya sempat bekerja 8 tahun sebelum akhirnya memutuskan untuk berhenti total. Saat itu, putra pertama saya sudah berusia 2,5 tahun dan mulai masuk playgroup. Kami tidak punya pengasuh. Selain itu, suami pun minta diurusi. Akhirnya saya putuskan untuk berhenti.”

Tentunya tidak sedikit perempuan seperti Vira yang bersedia berkorban demi memenuhi tugas mulia sebagai seorang ibu. Tapi keputusan ini tetaplah tidak mudah. Ketika seorang perempuan bekerja yang telah berumah tangga memutuskan berhenti berkarir, itu berarti ada pendapatan dalam rumah tangga yang hilang. Selain itu, dibutuhkan kesiapan mental dalam menghadapi transisi besar, yakni dari lingkup dunia kerja menjadi dunia rumah tangga.

 

Sudah Mantapkah Mental Anda?

Pada kenyataannya, tidaklah mudah bagi seorang perempuan yang telah lama bekerja untuk begitu saja menjadi ibu rumah tangga. Patut diakui, lingkup dunia rumah tangga jauh lebih sempit dibandingkan lingkup dunia profesional. Di dunia kerja, seseorang dimungkinkan untuk berinteraksi dengan begitu banyak orang dengan beragam latar belakang. Sementara dunia rumah tangga tidaklah demikian. Si ibu umumnya hanya berinteraksi dengan anak, asisten rumah tangga, atau tetangga.

“Seorang ibu bekerja yang akan memutuskan untuk menjadi ibu rumah tangga bisa diibaratkan seperti orang yang nanar. Maksudnya, jika mentalnya tidak benar-benar siap, dia bisa bingung, frustasi. Sudah seperti orang yang mau pingsan saja,” kata Ayub.

Ketika seorang perempuan bekerja memutuskan untuk total menjadi ibu rumah tangga, maka dia akan menghadapi suatu perubahan drastis dalam hidup. “Ruang publiknya saja sudah berbeda. Belum lagi merasa sendirian di rumah, ditinggal suami, sementara dia harus menghadapi anak. Selain itu, tanggung jawabnya juga menjadi jauh lebih berat karena harus mengurus suami dan anak sekaligus,” Ayub menambahkan.

Vira termasuk sebagai orang yang sempat stres dengan transisi ini. “Saat itu anak saya masih kecil. Ditambah lagi pembantu saya tiba-tiba memutuskan untuk berhenti. Mau tidak mau saya harus mengurus semua. Rambut saya sampai rontok karena stres,” keluhnya.

Sisi keuangan juga menjadi pertimbangan vital sebelum memutuskan untuk berhenti bekerja. “Saya selalu menyarankan, apabila penghasilan ibu menutup 50 persen kebutuhan keluarga, sebaiknya pertimbangkan lagi masak-masak mengenai keputusan untuk keluar dari kantor,” kata Rina N. Sandy RFA, penasihat keuangan dari Sarosa Consulting Group. Jika kebutuhan keluarga ditutupi pihak ayah dan ibu dengan perbandingan sama rata (50:50), maka sudah dipastikan bahwa penghasilan berkurang setengah jika si ibu berhenti bekerja. “Jika memang ingin tetap berhenti, sebaiknya si ibu mencari penghasilan tambahan.” Lebih jauh Rina mengatakan bahwa posisi keuangan keluarga akan aman jika penghasilan si istri hanya sepertiga atau bahkan seperempat dari penghasilan suami.

Pengaruh Terhadap Anak

Mungkin Anda pernah mendengar tentang suatu pendapat yang menyebutkan bahwa anak yang kedua orang tuanya bekerja akan tumbuh menjadi sosok yang lebih mandiri dibandingkan dengan yang tidak. Tanpa bermaksud untuk membantah pendapat ini, Ayub mengingatkan bahwa meskipun hal ini benar, tapi tidaklah menjadi jaminan.

Dalam beberapa kasus, memang ada anak yang menjadi mandiri karena ibunya bekerja. Tapi kemandirian yang dia capai berasal dari suatu proses trial and error. “Sesungguhnya, si anak limbung karena ibu yang menjadi tempat dia bergantung hanya punya sedikit waktu untuk berinteraksi dengannya. Akhirnya, si anak belajar dari pengalamannya sendiri dan lambat laun menjadi mandiri,” begitu penjelasan Ayub.

Sementara itu, anak yang diasuh oleh ibu yang berprofesi sebagai ibu rumah tangga juga belum tentu menjadi sosok yang manja. Ayub dengan bangga mencontohkan kesuksesan ketiga putrinya yang diasuh penuh oleh istrinya yang seorang ibu rumah tangga total. “Pada dasarnya, orang yang mengendalikan rumah tangga adalah perempuan, bukan laki-laki. Mandiri tidaknya seorang anak lebih dipengaruhi oleh bagaimana si ibu menjalankan perannya, dan ini tidak ada hubungannya dengan profesi, entah itu di kantor, atau sebagai ibu,” Ayub menegaskan.

Sama-sama Menguntungkan

Dihadapkan pada dua pilihan besar memang tidaklah menyenangkan. Terlebih ketika kedua pilihan tersebut dirasakan sama-sama signifikan, baik untuk Anda, maupun masa depan keluarga. Pada dasarnya, masing-masing pilihan tentu memiliki sisi plus minus dan tidak berefek sama pada kasus per kasus. Semua kembali kepada situasi dan kondisi Anda maupun rumah tangga yang sedang dijalani. Namun yang perlu diingat, kedua pilihan ini sama-sama memiliki keuntungan.

Ibu bekerja yang memutuskan untuk berhenti mungkin akan cemas dengan lingkup pergaulannya kelak, atau juga dengan laju inflasi yang terkadang tak bisa diprediksi. Tetapi tengoklah keuntungan besar yang bisa Anda raih apabila menjadi ibu rumah tangga. Dengan mengasuh anak tanpa bantuan orang lain, Anda punya kendali besar dalam tumbuh kembang anak hingga dia dewasa nanti. Andalah yang akan mentransfer ilmu berupa pendidikan usia dini, penanaman nilai yang dianut keluarga serta kematangan emosional ke diri anak.

Jika khawatir dengan lingkungan pergaulan yang menyempit, tetaplah tenang dan optimistis. Karena pada dasarnya, lingkungan pergaulan bisa dicari atau dibentuk sendiri. Beberapa cara yang dapat Anda lakukan adalah:

  • Pertahankan teman-teman lama. Jika perlu, luangkan waktu sekali seminggu atau sekali dua minggu untuk bertemu dengan mereka.
  • Bergabung dengan kelompok-kelompok tertentu. Di zaman modern sekarang, tidaklah sulit untuk mencari klub atau kelompok berdasarkan hobi tertentu. Carilah klub tersebut melalui internet lalu bergabunglah di mailing list mereka. Atau, Anda juga bisa sedikit menyibukkan diri dengan aktif di sekolah, lingkungan tempat tinggal, ataupun kegiatan sosial yang umumnya diselenggarakan di rumah-rumah ibadah.
  • Mencari pekerjaan tambahan. Pada dasarnya, ada banyak pekerjaan yang bisa dilakukan di rumah. Menerjemahkan buku, membuat transkrip, menjahit, membuka catering, bergabung dengan MLM hanyalah sejumlah kecil pekerjaan yang bisa dilakukan seorang ibu rumah tangga. Dengan demikian, Anda tetap bisa berkarya dan memunyai penghasilan sendiri.

Sementara ibu yang tetap bekerja umumnya khawatir dengan perkembangan anaknya kelak, terlebih karena dia memiliki waktu yang lebih sedikit untuk berinteraksi dengan sang buah hati. Memang menyewa babysitter adalah hal yang paling mudah. Tapi itu tetap bukan satu-satunya pilihan. Karena Anda bisa memercayakan tumbuh kembang anak dengan:

  • Melibatkan keluarga. “Entah itu orang tua sendiri, saudara kandung, ipar, ataupun mertua, yang pasti tidak perlu ragu untuk meminta bantuan keluarga,” saran Diba, 34 tahun, seorang ibu rumah tangga. Ibu dari seorang putra berusia 4,5 tahun ini memberi alasan bahwa keluarga adalah pihak yang lebih bisa dipercaya dalam hal pengasuhan anak, bahkan lebih dari babysitter.
  • Menitipkan ke daycare. Daycare bisa dijadikan sebagai salah satu pilihan, khususnya bagi orang tua bekerja. Karena di daycare, anak tidak hanya disediakan tempat beristirahat maupun makan, tapi juga aktivitas lain seperti bermain ataupun belajar seni dan olahraga. Carilah daycare yang tempatnya strategis dan mudah dijangkau, baik dari arah rumah ataupun dari kantor Anda.

So, kembali lagi ke diriku. Aku harus memutuskan dengan penuh pertimbangan mengenai masa depanku, career, rumah tangga kami, dan kelak, anak-anak nanti yang dianugerahkan Tuhan.

Back to work 🙂

10082013

One Day My Soul Just Wake Up.

Image

Sudah lama tidak menulis lagi. Saya merasa dunia saya berjalan begitu cepat. setiap hari sepertinya berpacu dengan waktu : ) duh, sepertinya sok sibuk sekali ya? tapi itu yang saya rasakan. rasanya sampai tidak memiliki waktu untuk merefleksikan diri sendiri, dan apa yang terjadi dalam diri saya pribadi. Seorang teman dan mentor saya dulu (duh, sudah lama tidak bersua dengannya)  mengenalkan saya pada sebuah metode refleksi diri sebagai karunia dari Tuhan untuk mampu bercermin terhadap diri kita sendiri, tentang apa yang terjadi, dan bagaimana ini bisa jadi pelajaran dan satu tali yang mengeratkan kita kembali pada Sang Pencipta yang Maha Kasih.

Di sabtu siang yang mendung saat ini, sambil berusaha menyetrum kembali kabel hidup saya yang dulu dengan saat ini  (kadang saya merasa, hidup saya  yang dulu, mimpi-mimpi saya yang tertulis di dalam pikiran dan hati sedikit banyak nyempil di sudut sana dan tidak sempat lagi terjamah saking padatnya waktu ngantor). saya senang bisa punya waktu yang melimpah untuk menyempatkan diri saya menulis jurnal kembali.

Pikiran saya sering melanglangbuana saat mengalami kejenuhan dengan rutinitas sehari-hari. salah satunya, tentang passion. Saya bekerja di satu instansi yang menekankan pelayanan (service) ke orang lain. bekerja di bagian management nya, saya memang nda begitu terlibat langsung dengan kegiatan utama dari instansi ini. but we serve the human who run for these services. ya, setahun pertama bekerja, saya diberi kesempatan belajar menjadi HRD staff di perusahaan tersebut. saya sambil berpikir, tujuan awal saya mau bekerja disana, karena saya merasa saya punya passion untuk memberikan service untuk orang lain; memiliki kreativitas dan semangat yang sangat cocok untuk instansi yang baru bertumbuh ini. dalam perjalanannya, memang banyak sekali hal yang kupelajari disana. dari bagaimana kita beirnteraksi dengan banyak orang yang berbeda latar belakang, watak, usia, kebiasaan, dan perangainya–hingga ilmu administratif, hukum, hingga keuangan. sifat dan kebiasaanku banyak kutemukan ternyata bentrok dengan dinamika di perusahaan tersebut.sedihnya, kadang saya menemukan, bahwa ini bukan kecintaan saya. mengapa sedih? karena di perusahaan yang mengutamakan pelayanan dan kasih pun, saya sampai saat ini belum merasa menjadi bagian dalam perusahaan ini. passion tidak tumbuh dalam hati ini. Ada sebuah quote yang begitu menarik dari artikel yang saya baca : “Nothing seems like work if we want to do it”.  Hm, faktanya, selama ini saya merasa di push untuk menjalani berbagai tugas kantor. Saya menyadari bahwa saya perlu mengembangkan diri saya lebih banyak tenatang kemampuan praktis dan ilmiah untuk mengerjakan tugas-tugas kantor saya yang sekarang.

Saat ini saya mengambil sisi positif dari pengalaman ini : saya sadar bahwa saya perlu untuk mengetahui dan benar-benar menghidupi passion dalam hidup saya. Saya yakin, bila dimulai dari kecintaan terhadap bidang yang sungguh saya sukai, tentu tidak akan sulit bagi saya untuk berkembang jauh lebih pesat.

Saya sadar sepenuhnya, sifat saya cukup keras untuk mau membuka diri terhadap kritik dan belajar lebih banyak.

ternyata, yang selama ini saya baca, bahwa ada orang yang memang punya sifat keras dan sulit berubah, kecuali berangkat dari dirinya sendiri… ada di dekat saya, ya saya sendiri : )

Luar biasa ya, saya seperti baru menemukan diriku sendiri yang berbeda akhir-akhir ini. ya, mungkin ini adalah proses percepatan belajar. Bos saya, yang cukup concern dengan perkembanganku yang dari fresh graduate dan pontang panting di percepatan pembangunan perusahaan tempatku bekerja agar jadi lebih baik dari hari ke hari, mengatakan perlu sekali diriku dibanting dan dipukul dulu agar bisa jadi lebih baik. saya nyengir, dan mengangguk karena memang saya merasa harus demikian. wah, dikritik orang memang rasanya luar biasa ya!  seringkali saya marah bahkan saat dikritik, rasanya tidak nyaman, seperti ditelanjangi! saya mengatakan hal itu kepada kekasih saya, yang juga menjadi sahabat saya dan begitu tahu saya. seringkali ia bersabar (kadang jadinya ikut marah dan membuat hubungan kami menjadi tidak nyaman) dalam  menghadapi saya yang keras kepalanya minta ampun. ternyata, apa yang saya kira saya tidak suka selama ini : orang yang emosional, mengumpat, berpikiran negatif, juga ada di dalam diri saya. cukup membuat saya sedih dan tertampar.  saya belajar, bahwa tidaklah berguna merasa diri kita sudah oke tanpa adanya kerendahan hati untuk menerima kekurangan diri dan menerima bahwa orang lain bisa tahu diri kita lebih baik dari kita sendiri. terima kasih karena kekasih saya yang setia telah membantu saya hingga saat ini untuk berubah jadi lebih baik.

Saya sangat tersemangati ketika saya membaca kembali artikel dari Rene, ada sebuah quote “How can you really be positive if you don’t even acknowledge negativity?” ada hal yang bisa saya syukuri selalu dalam hidup saya. tentu kita semua bisa merasakannya. Terima kasih Tuhan, saya diberi kesempatan untuk terus merefleksikan diri, menerima kekurangan yang ada, dan mau bangun kembali.

Ada hal yang saya pelajari : jangan melabeli diri kita sendiri sudah cukup belajar, sudah menjadi terbaik, tanpa tahu peta kemampuan diri, passion, dan tujuan hidup kita lalu menutup diri untuk adanya kesempatan belajar, apapun itu.  saya punya satu mimpi yang saya sendiri ragu dan nda punya commitment untuk memulai. saya terus memarahi dri saya sendiri : mau sampai kapan,heh? tentu tidak seperti ada preman yang nagih hutang, namun cukup keras untuk membuat saya mau bangun dari tidur dan being a so-so. Pertanyaan tentang “apa passion saya sesungguhnya?” dan what is the purpose of your life? ini begitu membuat saya merasa sangat menghargai waktu hidup saya. Having goals is NOT the same as having a clear purpose of life, demikian quote di artikel penulis yang saya suka, Rene Suhardono. membahagiakan dan mencintai keluarga seringkali dinyatakan sebagai tujuan hidup. Sangat tersentil saya saat membaca bahwa membahagiakan keluarga itu sebenarnya adalah standar minimum yang bisa dijalankan, dan bagaimana kita memiliki kepedulian yang lebih luas di hati kita untuk memperjuangkan segala sesuatu yang bernilai. apa yang membuat saya tersentil? karena saya merasa untuk standar minimum ini saja, saya belum menjalankannya dengan baik.

Berhenti menyalahkan orang lain tentang apa yang terjadi pada diri kita sampai saat ini. syukuri yang ada, beri tempat dan maaf bagi diri sendiri. saya tengah memulai kembali perjalanan saya dengan Tuhan. ini awal yang baru. saya mau menghargai waktu yang diberikanNya dengan lebih baik. saya merasa saya mau mulai dari nol untuk perubahan ini. kadang merasa seperti robot dalam menjalankan keseharian, dan saya tahu, ini tidak baik. saya harus memberi hati untuk menjalani segalanya.

Saya pernah tergabung dengan satu kelompok penulis Katolik yang beberapa anggotanya saya rasa punya passion besar terhadap bidang penulisan dan jurnalistik. ada yang concern terhadap bidang psikologi dan pendidikan,  ada yang concern terhadap masyarakat dan politik, tergabung dalam kelompok LSM pemerhati tayangan televisi; ada yang menjadi budayawan, wartawan–satu kata buat mereka wow! whenever there’s passion, there is awesome performance. sungguh, masing-masing diberi Tuhan talenta yang begitu mereka kembangkan. Salah satu teman dan senior dari kelompok itu kini telah berpulang kepadaNya, karena kecelakaan Sukhoi di Bogor beberapa waktu lalu. turut berdoa bagi kedamaian dirinya disisi Tuhan saat ini. Saya yakin, (meski tidak pernah mengenal langsung dirinya karena saat pelatihan kami tidak pernah ngobrol bersama) di titik ia memberikan dirinya kembali ke Sang Pencipta, dirinya telah menemukan jalan hidup dan kecintaannya pada bidang jurnalistik dan penulisan. God really loves you, may you rest in peace,dear.  http://bit.ly/JjZK41 , http://bit.ly/MFUA5G .

Saya bahagia pernah mencicipi bergabung bersama mereka walau hanya satu minggu pelatihan, itu juga titik poin bagi saya untuk mulai mencari kembali, dimana hati saya sungguh bahagia dan membuncah? dimana area yang perlu saya kembangkan? karena saya tidak tahu, kapan diri saya diminta kembali kepadaNya, dan ketika talenta yang saya miliki belum mampu saya kembangkan, pasti akan sangat menyedihkan bagiku, dan bagiNya. One Day My Soul Just Wake Up, adalah sebuah judul buku diskon yang saya beli di sebuah toko buku di Depok. isinya belum saya baca keseluruhan, namun judul nya cukup eye catching untuk saya ingat; dan ya, this is the day. my soul have to be wake up early, since i’m still alive.